Pengumuman Penerimaan Mahasiswa Bari (PMB) Unswagati Angkatan Tahun 2013/2014

Bagi anak2 yang masuk ke unswagati lewat jalur tes, nih ane infokan siapa-siapa aja yang diterima. Mangga cerna…

 

CALON MAHASISWA UNSWAGATI YANG DITERIMA MELALUI SELEKSI PENERIMAAN MAHASISWA BARU
GELOMBANG I TAHUN AKADEMIK 2014/2015
(SK Rektor Nomor : SKEP/  119    /UNIV/IV/2014 Tanggal  30 April 2014  
Tentang  Calon Mahasiswa Baru Yang Lulus Seleksi Penerimaan Mahasiswa Baru  Gelombang I Tahun Akademik 2014/2015
Di Universitas Swadaya Gunung Jati Cirebon)
                 
Fakultas Hukum Program Studi Ilmu Hukum            
No No Peserta Nama            
1 0032PPMB-GI/S1/2014 Lika Marhatus Solihah            
2 0088PPMB-GI/S1/2014 HASAn BASRI            
3 0161PPMB-GI/S1/2014 RIMA FEBRIANY RACHMAN            
4 0255PPMB-GI/S1/2014 MUHAMMAD HANIF            
5 0296PPMB-GI/S1/2014 TB ASEP AGUNG SAPUTRA            
6 0238PPMB-GI/S1/2014 ASEP SETIAWAN            
7 0072PPMB-GI/S1/2014 ALDI NURFAUZAN RINALDI            
8 0124PPMB-GI/S1/2014 SHELLY AJENG LISTIANI            
9 0105PPMB-GI/S1/2014 MELIYANTI CHAERUL PUTRI            
10 0015PPMB-GI/S1/2014 WAHYUDIN            
11 0055PPMB-GI/S1/2014 PUTRI QORIYATI AENY            
12 0018PPMB-GI/S1/2014 REZA AFTHONI            
13 0039PPMB-GI/S1/2014 RD. SEPTIAN NURRIZAL            
14 0310PPMB-GI/S1/2014 ARI ROHANDI            
15 0147PPMB-GI/S1/2014 AAN HASAN SYAFI’I            
16 0212PPMB-GI/S1/2014 MELI AMELIA            
17 0295PPMB-GI/S1/2014 ANGGI ARIYADI PRAYITNO            
18 0036PPMB-GI/S1/2014 ADHY PRASETYO            
19 0259PPMB-GI/S1/2014 ENDAH FATMAWATI            
20 0308PPMB-GI/S1/2014 KOSRIADI            
21 0121PPMB-GI/S1/2014 HALDI ALDIAN            
22 0060PPMB-GI/S1/2014 TRI RIZKI RAMADANI FEBRIAN            
23 0236PPMB-GI/S1/2014 PUGUH ARIYANTO            
24 0076PPMB-GI/S1/2014 ANITA NOVITASARI            
25 0104PPMB-GI/S1/2014 BACHTIAR            
26 0085PPMB-GI/S1/2014 BERNARD PARSAULIAN SINAGA            
Fakultas Ekonomi Program Studi Manajemen            
No No Peserta Nama            
1 0010PPMB-GI/S1/2014 RULLY ICHSAN NUGRAHA            
2 0100PPMB-GI/S1/2014 BHIMO HARYO TAMTOMO            
3 0135PPMB-GI/S1/2014 NUR ROKHMAH            
4 0149PPMB-GI/S1/2014 ADE ANNA ANGELIA            
5 0151PPMB-GI/S1/2014 ANISAH            
6 0152PPMB-GI/S1/2014 ALIFAH NUR FAUZIAH            
7 0074PPMB-GI/S1/2014 LENI MARLINA            
8 0164PPMB-GI/S1/2014 TEGUH MAULANA            
9 0002PPMB-GI/S1/2014 MUHAMAD RIZAL PRATAMA            
10 0286PPMB-GI/S1/2014 MUHAMMAD FARHAN PANCA ADIGUNA            
11 0052PPMB-GI/S1/2014 DINA SUMARYATI            
12 0144PPMB-GI/S1/2014 USWATUN KHASANAH            
13 0300PPMB-GI/S1/2014 ANISAH SETIAWATI            
14 0001PPMB-GI/S1/2014 YURIKA FEBRIAN WULANDARI            
15 0047PPMB-GI/S1/2014 ARIEF APRIYANTO            
16 0122PPMB-GI/S1/2014 RIZATUL UMAROH            
17 0156PPMB-GI/S1/2014 ENDAH AYU LESTRAI            
18 0080PPMB-GI/S1/2014 ASEP SYAEFUL FAZRI            
19 0115PPMB-GI/S1/2014 KEVIN GUNTUR RAMADHAN            
20 0284PPMB-GI/S1/2014 PANDU CAHYA RAMADHAN            
21 0133PPMB-GI/S1/2014 MAFTUHATUL FAZRIYAH            
22 0154PPMB-GI/S1/2014 ROSALINA            
23 0130PPMB-GI/S1/2014 IWAN TAUFIK            
24 0197PPMB-GI/S1/2014 ENI WINDASARI            
25 0313PPMB-GI/S1/2014 AINUN NAFSIATUN HAQ            
26 0162PPMB-GI/S1/2014 MUHAMAD MUTHI AFIF            
27 0175PPMB-GI/S1/2014 USMAN ABDUL UMAM            
28 0244PPMB-GI/S1/2014 MIFTAH WENING HANGGONO            
29 0279PPMB-GI/S1/2014 ADIB YAMAULANA            
30 0314PPMB-GI/S1/2014 AKBAR MANANI            
31 0090PPMB-GI/S1/2014 AZHAR NOOR AL HAIDAR            
32 0096PPMB-GI/S1/2014 KURNIASARI            
33 0131PPMB-GI/S1/2014 IIP SARIPUDIN            
34 0012PPMB-GI/S1/2014 WINDA EKA PUTRI            
35 0256PPMB-GI/S1/2014 CITRA APRILLIA MONICA            
36 0273PPMB-GI/S1/2014 DWI ALVIAN RAMADHAN            
37 0095PPMB-GI/S1/2014 YULITA HARYANI            
38 0207PPMB-GI/S1/2014 ROZIKIN            
39 0280PPMB-GI/S1/2014 SUCI FITRI YANI DEWI            
40 0307PPMB-GI/S1/2014 WAHYU RAMANDARU            
41 0315PPMB-GI/S1/2014 RIJAL MUTTAQIN            
42 0225PPMB-GI/S1/2014 DIAN INDRIYANI            
43 0302PPMB-GI/S1/2014 ANITA DWI DAMAYANTI            
44 0160PPMB-GI/S1/2014 AHDA DODO            
45 0201PPMB-GI/S1/2014 FAJRI THUFAIL            
46 0210PPMB-GI/S1/2014 JANUDIN            
47 0184PPMB-GI/S1/2014 TRI SUTRISNO            
48 0192PPMB-GI/S1/2014 ZAINAL MUTTAQIEN            
49 0043PPMB-GI/S1/2014 ALI USMAN            
50 0079PPMB-GI/S1/2014 JAMALUDIN NARASIMA            
51 0065PPMB-GI/S1/2014 BINTA NAPISA            
52 0107PPMB-GI/S1/2014 AAN ANDARWATI            
53 0303PPMB-GI/S1/2014 INZA MAHENDRA            
54 0276PPMB-GI/S1/2014 DESI FITRIYANI            
55 0196PPMB-GI/S1/2014 AHMAD JALALUDIN            
56 0305PPMB-GI/S1/2014 ANJANI TRIANA DEWI            
57 0062PPMB-GI/S1/2014 INE NURJANAH            
58 0092PPMB-GI/S1/2014 HAERUL ANWAR            
59 0247PPMB-GI/S1/2014 M. FATKHURRIDO            
60 0071PPMB-GI/S1/2014 USYONO            
61 0070PPMB-GI/S1/2014 WAHYU KUSUMA WARDANA            
62 0221PPMB-GI/S1/2014 SUPRIYATI            
63 0301PPMB-GI/S1/2014 PRAMA AROGUS JAMALUDIN            
64 0127PPMB-GI/S1/2014 RUDIANA            
65 0215PPMB-GI/S1/2014 HESTI SRI RAHAYU            
66 0288PPMB-GI/S1/2014 MOH EDO MAHESA            
67 0019PPMB-GI/S1/2014 SAEFURROHMAN            
68 0275PPMB-GI/S1/2014 NOER ALVINA MEGASARI            
69 0046PPMB-GI/S1/2014 VERA PERMATASARI            
70 0239PPMB-GI/S1/2014 INTAN NOVITANINGRUM            
71 0064PPMB-GI/S1/2014 ELFA APRILLIA            
72 0058PPMB-GI/S1/2014 MOHAMMAD SAEFULLAH            
Fakultas Ekonomi Program Studi Akuntansi            
No No Peserta Nama            
1 0057PPMB-GI/S1/2014 ROFFI YANUARDI PRATAMA            
2 0170PPMB-GI/S1/2014 DWI ANNISA FITRIANI            
3 0189PPMB-GI/S1/2014 SILMI ADILAH            
4 0285PPMB-GI/S1/2014 DILLA ADHANING CAHYA            
5 0165PPMB-GI/S1/2014 RITA DANIA            
6 0014PPMB-GI/S1/2014 DHESY KOMALASARI            
7 0030PPMB-GI/S1/2014 RAMDANI            
8 0178PPMB-GI/S1/2014 IDA WAQOWATI            
9 0166PPMB-GI/S1/2014 AINUN NADIPAH MAULA            
10 0081PPMB-GI/S1/2014 UEFA DAROLLA            
11 0216PPMB-GI/S1/2014 TIARA OCTAVIANTI            
12 0248PPMB-GI/S1/2014 MELLY AMELIA UTRIAWAN            
13 0109PPMB-GI/S1/2014 NIA DIANIATI            
14 0262PPMB-GI/S1/2014 LUTHI PUTRI REXIANA            
15 0224PPMB-GI/S1/2014 INTAN NURZANAH            
16 0252PPMB-GI/S1/2014 DINA ISHARYANTI            
17 0218PPMB-GI/S1/2014 RIKA KARTIKA            
18 0293PPMB-GI/S1/2014 IIP AHMAD RIFAI            
19 0098PPMB-GI/S1/2014 SAMINI            
20 0235PPMB-GI/S1/2014 DWI LESTARI            
21 0198PPMB-GI/S1/2014 ICEU WIDAWATI            
22 0004PPMB-GI/S1/2014 DHEA AHDIYATI            
23 0119PPMB-GI/S1/2014 RIFKI ROMADHAN K            
24 0222PPMB-GI/S1/2014 PUTRI FITRIYAH YUNINGSIH            
25 0063PPMB-GI/S1/2014 MUH. ZAKI MUBAROK            
26 0240PPMB-GI/S1/2014 USWATUN KHASANAH            
27 0180PPMB-GI/S1/2014 KOSHI RAYMANDIKA            
28 0257PPMB-GI/S1/2014 NAUFAL PRATAMA            
29 0094PPMB-GI/S1/2014 FEFI ARIYANDA            
30 0213PPMB-GI/S1/2014 YEYEN RATNAWATI            
31 0141PPMB-GI/S1/2014 LISMAWATI DEWI            
32 0148PPMB-GI/S1/2014 NIHAYATUS SOLIKHA            
33 0208PPMB-GI/S1/2014 DEVI AWALIA RAHMAH            
34 0093PPMB-GI/S1/2014 ASIH            
35 0129PPMB-GI/S1/2014 NUR AISYAH            
36 0249PPMB-GI/S1/2014 SITI AOUNATUN MUAWANAH            
37 0078PPMB-GI/S1/2014 ADAM PRAYUDHA            
38 0029PPMB-GI/S1/2014 MOH. FAISAL            
39 0077PPMB-GI/S1/2014 AHMAD AKBAR            
40 0233PPMB-GI/S1/2014 HOKI HOTANG            
41 0188PPMB-GI/S1/2014 NIA MULYATI            
42 0017PPMB-GI/S1/2014 ELIN MILAWATI            
43 0265PPMB-GI/S1/2014 ELVINA            
44 0219PPMB-GI/S1/2014 NURHASANAH            
45 0220PPMB-GI/S1/2014 SAYYIDATI WILDAN AULIA            
46 0306PPMB-GI/S1/2014 RINAH RACHMAWATI            
47 0316PPMB-GI/S1/2014 DINA OKA ANGGRAINI            
48 0229PPMB-GI/S1/2014 KORININGSIH            
49 0202PPMB-GI/S1/2014 NUR SHEZA            
Fakultas Pendidikan dan Keguruan Program Studi Pend. Bahasa dan Sastra Indonesia      
No No Peserta Nama            
1 0118PPMB-GI/S1/2014 M. RIZKI GUMILAR            
2 0287PPMB-GI/S1/2014 ITTA NUR ADHANINGSIH            
3 0066PPMB-GI/S1/2014 FITRI SUGIARTI            
4 0099PPMB-GI/S1/2014 MEMY SINTIA            
5 0005PPMB-GI/S1/2014 INDRIYANI            
6 0194PPMB-GI/S1/2014 SRI CUCU HAYATI            
7 0217PPMB-GI/S1/2014 DESTHREEDIAH WULANDARI            
8 0114PPMB-GI/S1/2014 KRISNA P H            
9 0272PPMB-GI/S1/2014 MOH. KHASAN BASYRI            
10 0145PPMB-GI/S1/2014 SUCI            
11 0073PPMB-GI/S1/2014 LENI            
12 0106PPMB-GI/S1/2014 NURLAELA MARYAM            
13 0125PPMB-GI/S1/2014 NURUL HIDAYATI NOVIA ELSABAH            
14 0283PPMB-GI/S1/2014 ANI UMAYAH            
15 0150PPMB-GI/S1/2014 IKE HANDAYANI            
16 0187PPMB-GI/S1/2014 KIKI ISTIAWATI            
17 0263PPMB-GI/S1/2014 SITI HADIYATI            
18 0053PPMB-GI/S1/2014 MAMAN ABDURACHMAN            
19 0312PPMB-GI/S1/2014 YUSI SUSILAWATI            
20 0120PPMB-GI/S1/2014 MOHAMAD TAUFIQ            
21 0153PPMB-GI/S1/2014 SUTIHANI            
22 0117PPMB-GI/S1/2014 Mela Irmawati            
23 0035PPMB-GI/S1/2014 SILVY ALFIANTY            
24 0137PPMB-GI/S1/2014 NIA MARETTA            
25 0146PPMB-GI/S1/2014 TIKA            
26 0177PPMB-GI/S1/2014 ADE IRWANTO            
27 0294PPMB-GI/S1/2014 ERIKA MAULANI            
28 0097PPMB-GI/S1/2014 LAELATUL KHAERIYAH            
29 0209PPMB-GI/S1/2014 AFRIDA AGUSTIANTI            
30 0086PPMB-GI/S1/2014 SITI AMINAH            
31 0251PPMB-GI/S1/2014 ANGGUN PURNOMO            
32 0044PPMB-GI/S1/2014 ALDI HARDIANSYAH            
33 0311PPMB-GI/S1/2014 SETIAWATI            
34 0269PPMB-GI/S1/2014 EGA YULIAN DANI            
Fakultas Pendidikan dan Keguruan Program Studi Pend. Bahasa Inggris          
No No Peserta Nama            
1 0168PPMB-GI/S1/2014 KHAERINI DWI RAHMASARI            
2 0027PPMB-GI/S1/2014 MUHAMAD IMRON SUMARNO            
3 0033PPMB-GI/S1/2014 Atipah Aliyah            
4 0267PPMB-GI/S1/2014 EKA PURNAMA OKTAFIANSYAH            
5 0266PPMB-GI/S1/2014 LUSI LAELASARI            
6 0299PPMB-GI/S1/2014 MASYKURIN KURNIAWAN            
7 0289PPMB-GI/S1/2014 YULIS NOVITA SARI            
8 0028PPMB-GI/S1/2014 UMMI HAYATIN NUFUS            
9 0297PPMB-GI/S1/2014 MUFLIHATUN NURAINI            
10 0138PPMB-GI/S1/2014 NURLIANY            
11 0026PPMB-GI/S1/2014 DHINATUN NASIHA            
12 0167PPMB-GI/S1/2014 NURVETI ROSHELLY            
13 0199PPMB-GI/S1/2014 VIVI KHAIRUNNISA            
14 0016PPMB-GI/S1/2014 ACHMAD FAUZI            
15 0022PPMB-GI/S1/2014 MUHAMMAD RIDHO            
16 0003PPMB-GI/S1/2014 SAHRIAL FAUZIAN            
17 0261PPMB-GI/S1/2014 RIZKY NUGRAHA KUSNADI            
18 0193PPMB-GI/S1/2014 ABDUL AZIZ            
19 0277PPMB-GI/S1/2014 ANDIYANA            
20 0082PPMB-GI/S1/2014 ADYA ALINGGIH            
21 0237PPMB-GI/S1/2014 NENG ANNISAH            
22 0140PPMB-GI/S1/2014 SOFI SAEFULLAH            
23 0226PPMB-GI/S1/2014 PUTRI SUCI LESTARI            
24 0309PPMB-GI/S1/2014 OI KHOIRUNISA            
25 0278PPMB-GI/S1/2014 NOVITA DEWI            
26 0291PPMB-GI/S1/2014 MURYADI            
27 0132PPMB-GI/S1/2014 AGUS PAHRUDIN            
Fakultas Pendidikan dan Keguruan Program Studi Pend. Matematika            
No No Peserta Nama            
1 0112PPMB-GI/S1/2014 RASIAH            
2 0282PPMB-GI/S1/2014 RINA FIRMANI            
3 0067PPMB-GI/S1/2014 DZUL FIKRI            
4 0021PPMB-GI/S1/2014 WIDY SITI UTAMI            
5 0268PPMB-GI/S1/2014 MUHAMMAD IQBAL WIRANDHANU            
6 0061PPMB-GI/S1/2014 NORMA SETIANI            
7 0084PPMB-GI/S1/2014 RIDWAN ABDUL HANAN            
8 0110PPMB-GI/S1/2014 AZI LESMANA            
9 0214PPMB-GI/S1/2014 NURSEPTI            
10 0101PPMB-GI/S1/2014 DEDE RUKMANA            
11 0111PPMB-GI/S1/2014 FRISCA SHELLA FADIYAH            
12 0190PPMB-GI/S1/2014 RENO RISDIYANTO            
13 0183PPMB-GI/S1/2014 INDAH            
14 0319PPMB-GI/S1/2014 KARSINI            
15 0264PPMB-GI/S1/2014 PIPIT FITRIYAN            
16 0041PPMB-GI/S1/2014 AYU DEFI SUPRIYATI            
17 0254PPMB-GI/S1/2014 FITRI NINDIYANI            
18 0270PPMB-GI/S1/2014 SUSI SUSANTI            
19 0281PPMB-GI/S1/2014 NURYUSRI            
20 0116PPMB-GI/S1/2014 NITA ASTRIA PRATITA            
21 0195PPMB-GI/S1/2014 FIKRI GOFARI            
22 0181PPMB-GI/S1/2014 HERNAWAN            
23 0246PPMB-GI/S1/2014 RIMA CINTIA            
24 0258PPMB-GI/S1/2014 ANDRIYONO            
Fakultas Pendidikan dan Keguruan Program Studi Pend. Ekonomi            
No No Peserta Nama            
1 0050PPMB-GI/S1/2014 UMMI ADLIYAH            
2 0169PPMB-GI/S1/2014 M. SYAEBUL HUDA            
3 0271PPMB-GI/S1/2014 WIDIA WATI            
4 0038PPMB-GI/S1/2014 KHOSIYATUL FAJRI            
5 0158PPMB-GI/S1/2014 SYIFA AGNIA            
6 0143PPMB-GI/S1/2014 PUTRI AGENG RAHMANI            
7 0200PPMB-GI/S1/2014 NOVARIH            
8 0134PPMB-GI/S1/2014 MAULIDA AGUSTINA            
9 0139PPMB-GI/S1/2014 AHMAD MUDHOFAR            
10 0023PPMB-GI/S1/2014 NENG HARUM KHOTIMAH            
11 0007PPMB-GI/S1/2014 YANDI RAHMAYADI            
12 0068PPMB-GI/S1/2014 HADI SUPENA            
13 0172PPMB-GI/S1/2014 SHEILA GITA APRILIA            
14 0211PPMB-GI/S1/2014 UMMUN NASYIROH            
15 0292PPMB-GI/S1/2014 ANISA AGUSTINI            
16 0142PPMB-GI/S1/2014 LOSA HERIANI            
17 0113PPMB-GI/S1/2014 RIZKI GUNAWAN            
18 0204PPMB-GI/S1/2014 AFIF WAITULLAH            
19 0290PPMB-GI/S1/2014 ARSITI            
20 0234PPMB-GI/S1/2014 FENTI DWIJAYANTI            
21 0223PPMB-GI/S1/2014 BELLA LAURENA SHOPA            
22 0241PPMB-GI/S1/2014 NITA APRIANTI            
23 0232PPMB-GI/S1/2014 SITI SHOPIYAH            
24 0056PPMB-GI/S1/2014 MISI NURHAYANTI            
25 0040PPMB-GI/S1/2014 SRI RAHAYU            
26 0191PPMB-GI/S1/2014 WIWI AGUSTIN            
Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Program Studi Ilmu Administrasi Negara        
No No Peserta Nama            
1 0042PPMB-GI/S1/2014 FAJAR FADILLAH            
2 0103PPMB-GI/S1/2014 RISA MAYLINDA            
3 0126PPMB-GI/S1/2014 INTANI HANDINI            
4 0182PPMB-GI/S1/2014 RIAN HADI SAPUTRA            
5 0075PPMB-GI/S1/2014 PUTRA NUZUL RAMDANI            
6 0230PPMB-GI/S1/2014 INTAN WULANDARI            
7 0091PPMB-GI/S1/2014 ARTIKA AMELIANI REZILLAH            
8 0054PPMB-GI/S1/2014 HANI OKTAVIANI  |            
9 0008PPMB-GI/S1/2014 THEZAR MAULANDA AGUSTINA            
10 0176PPMB-GI/S1/2014 RIANA HELMI            
11 0231PPMB-GI/S1/2014 NENDEN YULISTIYANTI            
12 0083PPMB-GI/S1/2014 DICKY ABDUL RAHMAN            
13 0025PPMB-GI/S1/2014 TOMI LESTARUNA            
14 0227PPMB-GI/S1/2014 CINDY NOVITA            
Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Program Studi Ilmu Komunikasi            
No No Peserta Nama            
1 0011PPMB-GI/S1/2014 MOULINA AGUSTIN            
2 0108PPMB-GI/S1/2014 ADITYA KRISMAWAN HERDIANSYAH            
3 0185PPMB-GI/S1/2014 ELSA OCTI OCTAVIANI            
4 0245PPMB-GI/S1/2014 NIA ROSTIANA            
5 0037PPMB-GI/S1/2014 ROMI FAJARUDIN            
6 0045PPMB-GI/S1/2014 SITI AZIZAH            
7 0243PPMB-GI/S1/2014 DELTA WORO ANGGRAINI            
8 0102PPMB-GI/S1/2014 DHIO RAMADHAN            
9 0173PPMB-GI/S1/2014 ERLANGGA ZULKARNAIN            
10 0059PPMB-GI/S1/2014 DICKY ADE FADILAH            
11 0228PPMB-GI/S1/2014 WISNU HIDAYAT            
12 0174PPMB-GI/S1/2014 TIYO MULYADI SODIKIN            
13 0205PPMB-GI/S1/2014 MUTIARA ROSANA LINTANG            
14 0317PPMB-GI/S1/2014 MUHAMMAD NURFAJAR SIDIQ            
15 0089PPMB-GI/S1/2014 MUHAMMAD ADHI WINOTO            
Fakultas Pertanian Program Studi Agroteknologi            
No No Peserta Nama            
1 0087PPMB-GI/S1/2014 YANI NURAENI            
2 0304PPMB-GI/S1/2014 RIMA RISMAWATI            
3 0031PPMB-GI/S1/2014 Jumadi            
4 0206PPMB-GI/S1/2014 RIAN GUNAWAN            
5 0051PPMB-GI/S1/2014 GUSTAF RIFALDY            
6 0203PPMB-GI/S1/2014 WINDI SAPUTRA            
Fakultas Pertanian Program Studi Agribisnis            
No No Peserta Nama            
1 0171PPMB-GI/S1/2014 RIZAL HOTMA NEGARA SN.            
2 0159PPMB-GI/S1/2014 JENG RATNA CINTYA A            
3 0009PPMB-GI/S1/2014 CITHIA DEWI            
4 0013PPMB-GI/S1/2014 ATHIYATUL MAULIYAH            
Fakultas Teknik Program Studi Teknik Sipil            
No No Peserta Nama            
1 0163PPMB-GI/S1/2014 RIZKY OLIVIA PUTRI            
2 0298PPMB-GI/S1/2014 AZIS AHMAD            
3 0157PPMB-GI/S1/2014 PUTRI AMALIA            
4 0260PPMB-GI/S1/2014 RECKY DWI RAHMADI            
5 0048PPMB-GI/S1/2014 TEJAR PURNOMO            
6 0006PPMB-GI/S1/2014 FANNY FIQRIANSYAH FAWZI            
7 0136PPMB-GI/S1/2014 MOCHAMAD RIZKY SATRIO W            
8 0179PPMB-GI/S1/2014 AGUNG MAULANA            
9 0274PPMB-GI/S1/2014 SARI AMANDHA PUTRI            
10 0024PPMB-GI/S1/2014 RHIEZKI VENO YUDANTARA            
11 0123PPMB-GI/S1/2014 MUHAMMAD FASIHIN            
12 0186PPMB-GI/S1/2014 NAJI BATUL FITRIYAH            
13 0250PPMB-GI/S1/2014 ADE LUTHFI            
14 0253PPMB-GI/S1/2014 WAHYU MAULANA            
15 0020PPMB-GI/S1/2014

LINDA LINDIAWATI

 

 

Sumber

Advertisements

Harapan dan Doa Dari Seorang Tukang Becak

tukang_becak___traditional_by_prey47

sumber:
https://www.facebook.com/KNDJH

Tuhan, tolong sembuhkan anak hamba..”

Saya adalah seorang ayah yg memiliki 3 org anak (2 laki2 dan 1 perempuan). Pekerjaan saya hanyalah seorang penarik becak yg penghasilannya cukup utk mkn sehari2 dan itupun terkadang gali lobang tutup lobang, tp saya tetap bersyukur pd Tuhan (Allah Swt) yg tak pernah berhenti memberikan rizkinya sehingga sampai detik ini saya dan keluarga saya msh bisa mkn.

Kesedihan saya bermula ketika saya tak tahan melihat anak saya yg menderita krn menahan rasa sakit setelah 2x gagal operasi.
Ceritanya begini, anak kedua saya yg laki2 menderita penyakit Tumor di lengan kirinya pd thn 2011, prediksi awal sih itu tumor jinak karna besar tumornya jg sekitaran bola pingpong, karna faktor keuangan, akhirnya pertengahan thn 2011 saya dan istri membawanya ke seorang bidan lalu di operasi dgn bantuan biaya dri sodara2 saya, saya pikir dia sdh sembuh stelah operasi itu, ternyata 1 stengah tahun kmdn tumor itu tumbuh lg,

kmdn saya bawa ke tmpt bidan yg sama, utk yg kedua kalinya di operasi lg pd februari 2013, tetapi setelah selesai operasi yg ke 2 itu, pd bln april 2013 keluar lg benjolan sebesar kacang tanah dri bekas jahitan operasi, lalu bln agustus semakin membesar hingga sebesar kepalan tangan dan warnanya memerah dan saya pun bawa lg ke tmpt bidan yg sama, namun bidan itu tak sanggup dan menyarankan utk dibawa ke RS saja

Akhirnya saya bawa anak saya ke RSUD terdekat, namun pihak RS pun tak sanggup krn keterbatasan alat2 sehingga memberi rujukan utk dibawa ke RS yg lebih besar yg memiliki kelengkapan alat2 karna penyakit anak saya hrs ditangani dgn tindakan kemo.

Akhirnya pd bln september dgn menggunakan bis (karna anak saya msh bisa jalan pd wkt itu) saya dan istri saya bawa anak saya ke RS yg dirujuk oleh RSUD tersebut dgn berbekal Surat Keterangan Tidak Mampu (SKTM) dari RT/RW. Lalu pihak RS itu menjadwalkan tindakan kemo anak saya pd bln Desember karna masih dianggap tumor jinak.

Dan saya dianjurkan utk merawat anak saya di rmh saja smbl menunggu jadwal kemo, tp dianjurkan utk melakukan kontrol. Ya Allah…. tiba2 hari demi hari, minggu demi minggu tumor itu semakin membesar hingga dlm kurun waktu 1,5 bln besarnya mencapai ukuran kepala bayi yg montok, sehingga anak saya skrg tdk bisa bangun utk duduk apalagi berdiri, hanya bisa tdr terlentang saja setiap harinya, badannya semakin kurus, mengecil dan semakin melemah.

3 hari yg lalu ada seorg mantri yg dtg ke rmh menengok kondisi anak saya, dan dia mengatakan tumor anak saya sdh mencapai keganasan kemungkinan terburuk tangan anak saya hrs di amputasi guna menyelamatkan jiwanya, karna dikhawatirkan sel2 tumornya menyebar ke saraf2 lainnya,

astagfirullahh haladzim… saya dan istri saya hanya bisa beristighfar dan menangis mendengar itu, ya Allah.. ujian ini teramat sangat berat buat kami yg hina dan tak mampu ini, lalu mantri itu menyarankan agar segera dibawa ke RS utk kontrol, berhubung saya tdk memiliki biaya utk dibawa kontrol ke RS karna jaraknya jauh hrs menggunakan mobil rental, sementara penghasilan saya tak cukup utk itu.

Akhirnya saya dan istri hanya bisa merawat anak saya di rmh dgn obat jamu daun2an atau herbal pemberian tetangga2 saja. Saya dan istri saya pun skrg hanya bisa menangis dan berdoa pada Allah Swt mengharapkan mukjizat kesembuhan seperti semula pd anak kami sehingga tak perlu kemo ataupun operasi lagi, apalagi sampai tangannya harus di amputasi.
Ya Allah…. sembuhkan anak hamba….

Saya mohon do’a nya dari sahabat2 KNDJH utk kesembuhan anak saya… Karna do’a tulus itu sebaik-baiknya obat. Terimakasih….

DARI ADMIN :

Bagi yang tinggal di daerah Karawang, bisa langsung bantu dan yang jauh dan ingin menyumbang bisa kerekening KNDJH

BCA Cabang Kudusan Malang
Rekening No : 0620396575
Atas Nama Syaiful Bahri

Alamat Rumah Syaiful Bahri :
Jl. Kolonel Sugiono Gg 5, No. 28
RT 04 – RW 03. Mergosono MALANG – JATIM
No HP : +6281270684842

HONGKONG :

Bank Of China
Nomor rekening : 01257110215385
Atas nama Sunarsih

Alamat Mang Jono :

Cinangoh Barat II rt 001 rw 025
Kel/desa karawang wetan
Kecamatan Karawang Timur

Terima kasih utk sobat semua yang berkenan membantu kang Jono.

Jika ada yang ingin di tanyakan silahkan hubungi kami :

indonesia Mas Ipul : +6281270684842

hongkong Mbak Mifta : +85294584973

8 Cara Meraih Cita-Cita dan Tujuan Hidup

Cita-cita atau tujuan hidup ini hanya bisa diraih jika kita memiliki motivasi yang kuat dalam diri kita. Tanpa motivasi apapun, sulit sekali kita menggapai apa yang kita cita-citakan. Tapi tak dapat dipungkiri, memang cukup sulit membangun motivasi di dalam diri sendiri. Bahkan mungkin kita tidak tahu pasti bagaimana cara membangun motivasi di dalam diri sendiri. Padahal sesungguhnya banyak hal yang dapat dilakukan untuk menumbuhkan motivasi tersebut.

Caranya? coba simak tips berikut ini:

1. Ciptakan sensasi Ciptakan sesuatu yang dapat “membangunkan” dan membangkitkan gairah kita saat pagi menjelang.

Misalnya, kita berpikir esok hari harus mendapatkan keuntungan 1 milyar rupiah. Walau kedengarannya mustahil, tapi sensasi ini kadang memacu semangat kita untuk berkarya lebih baik lagi melebihi apa yang sudah kita lakukan kemarin.

2. Kembangkan terus tujuan kita Jangan pernah terpaku pada satu tujuan yang sederhana.

Tujuan hidup yang terlalu sederhana membuat kita tidak memiliki kekuatan lebih. Padahal untuk meraih sesuatu kita memerlukan tantangan yang lebih besar, untuk mengerahkan kekuatan kita yang sebenarnya. Tujuan hidup yang besar akan membangkitkan motivasi dan kekuatan tersendiri dalam hidup kita.

3. Memikirkan saat kematian datang Kita perlu memikirkan saat kematian datang, meskipun gejala ke arah itu tidak dapat diprediksikan.

Membayangkan saat-saat terakhir dalam hidup ini sesungguhnya merupakan saat-saat yang sangat sensasional. Kita dapat membayangkan ‘flash back’ dalam kehidupan kita. Sejak kita menjalani masa kanak-kanak, remaja, hingga tampil sebagai pribadi yang dewasa dan mandiri. Jika kita membayangkan ‘ajal’ kita sudah dekat, akan memotivasi kita untuk berbuat lebih banyak lagi selama hidup kita.

4. Tinggalkan teman yang tidak perlu.

Jangan ragu untuk meninggalkan teman-teman yang tidak dapat mendorong kita mencapai tujuan. Sebab, siapapun teman kita, seharusnya mampu membawa kita pada perubahan yang lebih baik. Ketahuilah bergaul dengan orang- orang yang optimis akan membuat kita berpikir optimis pula. Bersama mereka hidup ini terasa lebih menyenangkan dan penuh motivasi.

5. Hampiri bayangan ketakutan

Saat kita dibayang-bayangi kecemasan dan ketakutan, jangan melarikan diri dari bayangan tersebut. Misalnya selama ini kita takut akan menghadapi masa depan yang buruk. Datang dan nikmati rasa takut kita dengan mencoba mengatasinya. Saat kita berhasil mengatasi rasa takut, saat itu kita telah berhasil meningkatkan keyakinan diri bahwa kita mampu mencapai hidup yang lebih baik.

6. Ucapkan “selamat datang” pada setiap masalah

Jalan untuk mencapai tujuan tidak selamanya semulus jalan tol. Suatu saat kita akan menghadapi jalan terjal, menanjak dan penuh bebatuan. Jangan memutar arah untuk mengambil jalan pintas. Hadapi terus jalan tersebut dan pikirkan cara terbaik untuk bisa melewatinya. Jika kita memandang masalah sebagai sesuatu yang mengerikan, kita akan semakin sulit termotivasi. Sebaliknya bila kita selalu siap menghadapi setiap masalah, kita seakan memiliki energi dan semangat berlebih untuk mencapai tujuan kita.

7. Mulailah dengan rasa senang

Jangan pernah merasa terbebani dengan tujuan hidup kita. Coba nikmati hidup dan jalan yang kita tempuh. Jika sejak awal kita sudah merasa ‘tidak suka’ rasanya motivasi hidup tidak akan pernah kita miliki.

8. Berlatih dengan keras

Tidak bisa tidak, kita harus berlatih terus bila ingin mendapatkan hasil terbaik. Pada dasarnya tidak ada yang tidak dapat kita raih jika kita terus berusaha keras. Semakin giat berlatih semakin mudah pula mengatasi setiap kesulitan.

saripedia.wordpress.com

Hukum Alam Bawah Sadar

Hukum Alam Bawah Sadar

disadur dari Sandy MacGregor dalam bukunya “PIECE OF MIND”

Tahukah Anda, bahwa pikiran bawah sadar tidak mengetahui perbedaan antara imajinasi dan kenyataan ? Pikiran bawah sadar tidak memiliki mekanisme untuk mengenal mana yang nyata mana yang tidak nyata.

Pernahkah Anda bermimpi dikejar-kejar ular ? dalam mimpi tersebut Anda melarikan diri, dan dalam suasana berlari. Denyut jantung Anda malah seakan berdegup begitu kencang. Lalu mekanisme apa yang mengatakan pada Anda “Eh tidak apa apa, aku aman, tidak ada yang mengejarku” mekanisme itu adalah pikiran sadar, karena Anda bangun dan berkata bahwa “Cuma mimpi ternyata “. Dalam kasus ini, pikiran bawah sadar sedang bermimpi dan ia tidak bisa membedakan antara kenyataan dan imajinasi.

Dari ilustrasi diatas, dapat diketahui bahwa pada dasarnya kita dapat “mengelabui” pikiran bawah sadar kita untuk melakukan hal hal yang bermanfaat bagi kita. Terutama bila ada pekerjaan yang membosankan yang harus dilakukan. Kita bisa mengelabuinya dengan mengatakan itu sesuatu yang menyenangkan dan menarik untuk dikerjakan.

Hukum pikiran bawah sadar Ada 4 Hukum pikiran bawah sadar , kita sebut saja ini “4P” (Positif, Present Tense, Pribadi, dan Persisten )

1. Positif

Kita berangkat dari P yang pertama yakni “Positif”. Bahasa yang kita ucapkan sehari hari sudah seharusnya dilatih menjadi lebih positif setelah ini, karena itu juga berpengaruh pada pemikiran bawah sadar. Coba apa yang Anda pikirkan jika saya mengatakan “jangan memikirkan kucing“ , Anda pasti langsung berpikir tentang kucing.

Begitu juga dengan Apa yang Anda pikirkan saat saya mengatakan “jangan takut”. Tahukah Anda apa artinya itu untuk pikiran bawah sadar? Artinya “Takut”. Begitu pentingnya bahasa yang kita gunakan, karena cara kita berbicara pada diri sendiri (self talk) dan pada orang lain sangat benar-benar dapat mempengaruhi kita. Perkataan yang kita ucapkan pada diri sendiri membentuk kebiasaan kita yang terekam di pikiran bawah sadar. Dan ini semua juga diawali oleh orang terdekat kita. Mereka punya pengaruh kuat terhadap kita, Jadi Intinya hukum pertama adalah katakan kata kata positif pada diri sendiri.

2. Present Tense (kalimat saat ini)

Present tense yang kita tahu dalam bahasa Indonesia berarti kalimat saat ini, ternyata juga berpengaruh dalam pembentukan pola pikiran bawah sadar. “Aku akan mengerjakan tugas makalah besok”.

Apa yang terjadi pada pikiran bawah sadar Anda pada saat besok tiba? Apakah sekarang sudah besok? Belum! Ini masih hari ini. Untuk itu mulai Sekarang gunakanlah selalu kalimat “saat ini” ketika kita berbicara dengan pikiran bawah sadar kita. Sekarang Anda dapat memprogram keadaan dimasa akan datang. Yang Anda lakukan adalah memprogram masa depan (dalam pikiran bawah sadar) seakan itu akan terjadi sekarang.

3. Pribadi

Hukum yang ketiga adalah bersifat pribadi. Bahasa pikiran bawah sadar adalah bahasa yang menggunakan kata “saya” bukan “kamu”, “kita”, “mereka” ataupun “kami”.

Alangkah baiknya Anda juga bisa menggunakan nama anda sendiri. “Saya Rizal, pada tanggal 06 july 2012 (pengumuman SNMPTN). Saya Lulus di Fakultas Psikologi Universitas Harvard dengan nilai yang terbaik” Begitulah salah satu cara kita untuk berbicara dengan pikiran bawah sadar dengan teknik self talk.

4. Persisten

P yang keempat yaitu Presisten atau kata lainnya adalah “pengulangan”. Dan yang menjadi pertanyaan adalah, Berapa kali Kita perlu melakukan pengulangan, sampai pikiran bawah sadar kita dapat mengerti akan pesan yag ingin kita sampaikan ?

Jawabanya adalah tergantung intensitas penggunaan bahasa bawah sadar yang meliputi perasaan dan emosi. Intinya lebih sering kita melakukannya,maka lebih cepat kebiasaan itu masuk kedalam pikiran bawah sadar.

Bahasa Pikiran Bawah Sadar Bahasa juga digunakan adalah P lainy, yaitu Passion atau perasaan. Anda dapat memperkuat tenaga memori dipikiran bawah sadar sebesar perasaan yang Anda libatkan, yang Anda Recall atau pun diingat kembali. Kuatnya perasaan Anda akan mempengaruhi seberapa seringnya Anda perlu melakukan pemograman. Dengan emosi ataupun perasaan yang positif yang cukup, maka Anda bisa cukup dengan melakukanya satu kali dan itu langsung tertanam dibawah pikiran bawah sadarnya.

Contoh lain yang bisa dipapar kan adalah, “Saya harus menyelesaikan artikel ini” lalu saya memprogram pikiran bawah sadar saya dengan perasaan yang menyenangkan agar bisa terbangun keesokan harinya sesuai dengan apa yang saya programkan yaitu jam 5 pagi. Dan ternyata itu benar bisa terjadi. Oleh karena itu, dengan perasaan yang cukup kuat Anda cukup melakukannya satu kali.

Jadi dapat disimpulkan, dari keempat hokum bawah sadar diatas apabila digabungkan dengan dengan perasaan yang positif (keinginan dan hasrat yang menyala) maka akan menjadi benar benar dahsyat kemampuannya.

Menambah Uang Jajan Di Sekolah

Bali 50 ribu

Teringat ketika masih duduk di bangku SMA, saya sering menghasilkan uang yang jumlahnya “lumayan” untuk siswa SMA. Salah satu caranya yaitu mengadakan event, menjual barang dan lain-lain. Tapi yang paling banyak menghasilkan uang yaitu mengadakan event. Beberapa cara untuk menghasilkan uang di sekolah yaitu:

1. Event Lomba Panco

how-to-arm-wrestle

Lomba panco adalah acara yang bergengsi waktu saya masih kelas 1 SMA. Membuat event menarik, izin kepada guru atau kepala sekolah. Dan event ini diadakan pas jam istirahat. Jangan pas pelajaran dimulai lah, entar dapet sanksi.

Contoh tutorialnya seperti ini:

-Pertama buat gosip dari mulut kemulut dan ke beberapa teman laki-laki kamu. Lalu kamu buat slogan-slogan yang menarik dan pasang biaya pendaftaran Rp. 5000 (jangan terlalu mahal, karena berpengaruh kepada jumlah pendaftarnya).

-Setelah itu, jadikan meja-meja di warung sekolah/kantin menjadi tempat meja panco nya (sewa saja beberapa meja dengan uang 15rb. Dengan uang segitu, para pemilik warung  akan membolehkan).

-Siapkan jagoan kamu (orang yang kita pastikan akan menang). Jagoan ini kita jadikan untuk taruhannya.

-Bawa beberapa buku kosong untuk membuat daftar pemenang, taruhan, dan lain-lain. Terserah anda mau mengadakan taruhan atau tidak. Yang pasti, taruhan itu akan menggandakan uang yang kamu punya cukup banyak.

Pas hari H-nya kumpulkan para pendaftar dan tulis juga nama orang yang mendaftar itu. Setelah selesai, kita bagi jadwal “perang” nya. Tips dari saya bagilah jadwal pertandingan menjadi 3 hari (hari pertama untuk adu panco urutan 1-10 , karena meja yang saya sewa ada banyak. Hari kedua untuk urutan 11-20. Hari ketiga urutan 21-30 dan final).

Jadi uang yang kita kumpul ada 150rb (cukup banyak kan untuk anak sekolah). Pemenang pertama akan kita kasih 50rb, pemenang ke-dua akan mendapatkan 25rb, dan terakhir mendapatkan 15rb (dengan uang segitu pun mereka cukup tergiur dan ketagihan). Terdapat sisa 60rb, terserah kalian mau di bagi berapa ke panitia. Jangan lupa bayar ke pemilik warungnya ya 🙂

Mari kita bahas event taruhannya. Pasang uang taruhan 5-10 ribu rupiah. Misalnya orang yang ikut taruhan ada 15 orang, mereka ikut yang 5rb, total ada 75rb. Tulis siapa yang mereka pilih, dan kamu pilihannya tetap jagoan mu. Caranya, tanya kepada orang yang mau ikut taruhan “siapa nih yang kira-kira juara, ayo kita taruhan!”. Pasti mereka berbondong-bondong memilih jagoannya. Kumpulkan uang, dan tulis siapa saja yang ikut taruhan. Tapi ini tergantung kemampuan jagoanmu dan kondisi fisik jagoanmu.

Ini trik spesial dari saya: perhatikan siswa yang ikut event panco yang diprediksi akan menang, lihat kondisi fisik jagoanmu juga. Jika peserta panco selain jagoan kamu kondisinya sedang kuat, acaranya di undur sampai kondisi fisik mereka sedang melemah. Dan ketika jagoanmu kondisin fisikya sedang maksimal, langsung sebarkan gosipnya.

Hehehe, cukup licik bukan. Tapi kalau tidak ada salahnya yaa lakukan saja 😀

2. Tebak Skor

Tebak skor bisa menggandakan uang yang banyak daripada taruhan bola, karena taruhan bola hanya melibatkan 2 orang saja. Berbeda dengan tebak skor, yang bisa mencapai 10 orang, bahkan lebih.

Caranya: nanti malam akan ada pertandingan antara MU (Manchester United) dan RM (Real Madrid). Buatlah daftar teman yang mengikuti tebak skor, dan tulis juga berapa skor yang dia prediksi. Contohnya seperti gambar dibawah.

tebak skor

Pasang uang taruhannya, dan tinggal tunggu deh siapa pemenangnya. Keuntungan pada permainan tebak skor lebih banyak dari taruhan bola.

Ya, itu saja mungkin yang dapat menambah uang jajan di sekolah, mungkin ada yang ingin menambahkan dan ingin bertanya, silahkan tulis di kolom komentar.

Terimakasih telah membaca dan semoga bermanfaat.

Guru Bukanlah Dewa, Mereka Juga Manusia Biasa III

54596_399905166763654_1920810115_o

Ini adalah artikel lanjutan dari serial Guru Bukanlah Dewa, Mereka Juga Manusia Biasa part I & II.
Pada artikel kali ini kita akan membahas kelakuan guru-guru dalam topik KORUPSI.

Korupsi seakan merajalela di negara kita ini. Dimanapun kita menemukan korupsi. Di perusahaan, di tempat PNS bekerja, maupun di sekolah (swasta maupun negeri). Tapi kali ini kita akan membahasnya di sekolah.

Kelakuan para guru di zaman ini sudah semakin menggila. Banyak sekali pembayaran-pembayaran yang tidak penting dengan pembayaran yang tergolong tidak murah. Contohnya pembangunan WC. Dulu ketika saya masih kelas 1 SMA, semua siswa diminta biaya dari sekolah sebanyak Rp. 150.000. Tergolong tidak sedikit ya?

Kelas 1, 2 maupun kelas 3 dipintai semua, tak pandang bulu dari kalangan orang miskin ataupun kaya.

Ada salah satu teman saya tidak mampu membayar, ganjarannya dia tidak dapat mengikuti ulangan kenaikan kelas. Sungguh aneh, hanya karena tidak dapat membayar uang WC, dia tidak dapat mengikuti ulangan kenaikan kelas. Padahal dia tergolong orang yang tidak mampu. Mau bagaimanapun orang yang tidak mampu susah untuk mendapatkan keadilan di Indonesia, seperti pepatah “yang kuat memimpin, yang lemah tertindas”.

Saya tidak tega melihat teman yang diperlakukan seperti itu. Contohnya ada teman saya lagi yang berasal dari kalangan tidak mampu juga. Dia kalau di sekolah selalu tidak pernah terpandang dan seperti di lecehkan oleh guru-guru. Anehnya ketika ada teman yang kuat dari segi ekonominya, dia begitu dipandang dan di hormati. Kalau di gambarkan pemikiran guru ini, mereka seperti berbicara “kalau murid yang miskin kita didik, ya keuntungan yang diperoleh mungkin lebih sedikit dibanding keuntungan yang diperoleh dengan murid yang mampu”.

Lanjut ke biaya pembangunan WC yang tergolong “elit” itu. Dengan biaya Rp. 150.000, kami mengharapkan WC yang sepadan dengan uang yang kami keluarkan.

Hasil matematika saya dan beberapa teman: Jumlah total murid di sekolah “A” sebanyak 753 siswa (terdiri dari 7 ruangan kelas dan 3 tingkatan (kelas 1, 2, dan 3). Dan 1 ruangan kelas terdapat 35 murid) . Jadi dana itu kalau dikalikan semuan totalnya adalah Rp. 150.000 x 753 = Rp. 112.950.000. WAW!! Jumlah yang fantastis bukan?

Lalu setelah pembangunan WC itu selesai, kami sangat kecewa. Mungkin harapan kami terlalu tinggi saat itu.

Lahan untuk WC tersebut sekitar 3m x 5m. Dengan jumlah WC 8. Total biaya yang kami prediksi dari biaya pekerja, jumlah semen, dll sekitar Rp. 80 juta-an. Nah, sisa dari uang yang lain dikemanakan???

Tidak perlu dipungkiri, kebanyakan PNS yang kaya itu rata-rata mendapat uang haram, besar maupun kecil. Pernah saya baca di suatu artikel “Seorang PNS itu tidak bisa memiliki Rumah mewah, kecuali mempunyai usaha sampingan”.

Dan anehnya, dulu waktu saya masih SMP, saya mempunyai teman yang mempunyai orang tua sebagai guru. Dulu saya sering main kerumahnya, dan rumahnya tergolong standar. Sampai akhirnya naik ke bangku SMA, orang tua dari teman saya itu menjadi kepala sekolah di sekolah ternama. Lalu kelas 2 SMA saya pindah ke sekolah yang di kepalai oleh orang tua teman saya itu, dan selepas pulang sekolah saya main kerumah teman saya lagi.

Astaghfirullah, rumahnya yang sekarang mewah tenan. Kalau diprediksi, biaya pembangunan rumah tersebut lebih dari 1M. Ada apa gerangan?

Memang kita tidak perlu pukul rata semua PNS seperti itu, apalagi guru yang membimbing kita. Mungkin ada yang korupsi, ada juga yang tidak.

Tapi coba kita bayangkan seperti ini, misalnya si A seorang guru dan teman si A ini seorang guru juga, sebut saja A dan B. Mereka telah mengajar di SMA N 1 Tadnong selama 3 tahun. Akan tetapi selama 3 tahun itu Si B sudah naik haji dan membeli motor lebih dulu dari si A. Padahal si A sudah berusaha hemat dan rajin. Pasti suatu saat si A iri kepada temannya (namanya manusia normal, pasti ada perasaan iri kepada manusia lain). Dan lama-kelamaan kelakuan si B akan ditiru oleh si A karena rasa ingin memiliki tersebut. Jadilah sekolah ladang korupsi.

============================================================

Ada lagi pembayaran Dansos (dana sosial) yang menjadi ladang korupsi selanjutnya (mungkin di beberapa sekolah tidak dikorupsikan). Biaya Dana Sosial tiap minggunya sebesar Rp. 1500 dan dipungut pada hari Jumat.

Begini hasil matematika saya dengan teman saya:
Biaya dansos (wajib) dipungut Rp. 1500 per murid. Jumlah total murid di sekolah “A” sebanyak 753 siswa (terdiri dari 7 ruangan kelas dan 3 tingkatan (kelas 1, 2, dan 3). Dan 1 ruangan kelas terdapat 35 murid) . Jadi dana itu kalau dikalikan semuan totalnya adalah Rp. 1.129.500 per minggu = Rp. 4.518.000 per bulan.

Jadi dengan uang sebanyak itu, digunakan untuk apa uang tersebut? “Katanya” uang tersebut untuk gaji satpam. Nah, kita taroh gaji satpam Rp. 1.000.000 sebulan. Di sekolah “A” ada 3 satpam. Berarti Rp. 3.000.000 perbulan habis untk satpam, sisanya kemana?

Itu adalah sekian dari banyaknya pembangunan-pembangunan yang tidak penting di sekolah dan pembayaran yang terkesan di buat-buat. Dan akan sampai kapan murid selalu ditindas oleh kelakuan nakal gurunya?

Kebahagiaan Tidak Bisa Dibeli Dengan Uang

shut-up-and-take-my-money

Kebahagiaan Tidak Bisa Dibeli!

Sebenarnya kalimat yang digunakan pada judul diatas adalah persepsi yang salah mengenai kebahagiaan.

Sekarang sudah banyak orang yang menggunakan kata-kata manis namun secara tidak sadar kata-kata itu memprogram alam bawah sadar kita!. Contohnya ketika melihat teman yang sedang tidak bahagia dalam kerjanya, kebanyakan berkata “kebahagiaan tidak bisa dibeli dengan uang coy!” dan masih banyak lagi. Inilah penjelasannya versi Tadnong.

memang kata-kata itu terdengar keren dan seolah-olah benar. Padahal kalau kita telisik lebih dalam arti dari kalimat itu mengajarkan kita pada kemalasan. Kalimat itu seharusnya tertulis “kebahagiaan memang tak bisa dibeli dengan uang, akan tetapi uang bisa menjadi jalan untuk mendapakan kebahagiaan”.

Contoh yang sangat mendasarnya seperti ini: Naik haji adalah kebahagiaan bagi mayoritas kaum muslim. Rata-rata mereka yang sudah naik haji terlihat lebih segar dan berbahagia. Akan tetapi, apakah naik haji itu GRATIS? Memang bisa sih gratis kalau kita naik haji menggunakan perahu buatan sendiri. Tapi, uang untuk membeli kayunya apakah gratis? Bolehlah kalau kita mempunyai persediaan kayu. Nah kayu itu sekarang harus di gergaji, di paku dll. Namun, apakah semua peralatan itu GRATIS? Tentu harus bayar! dan seterusnya tidak ada habis.

Semua yang ada di dunia ini kita harus bayar. Kita akan membayar apa yang kita lakukan selama di dunia, dan tidak ada yang gratis. Lahir pun tidak gratis, kita harus mengorbankan nyawa ibu kita, membayar persalinan dll. Hati-hatilah kita dengan kata-kata manis namun beracun. Semua kata-kata manis ini mungkin ini ada kaitannya dengan Freemason atau organisasi lain yang berhubungan dengan satanisme. Karena dengan kata-kata manis seperti lagu, kalimat motivasi, dan lainnya, dapat merusak pemahaman dan pola pikir kita.

Banyak sekali pengaruh dari kalimat “kebahagiaan tidak bisa dibeli dengan uang”. Dengan berlandaskan kalimat tersebut, kita seolah-olah berkata “oh iya benar juga ya… Percuma juga punya uang banyak, tapi di porotin ama anaknya, dll…”. Kalau di porotin atau yang lain-lain itu tergantung cara orang itu mengatur uang dan mendidik anak-anaknya, bos. Untuk menyanggah kalimat ini, kita cukup berkata “kaya aja tak bahagia, apalagi miskin”

Dengan kalimat “kebahagiaan tidak bisa dibeli dengan uang”, tanpa kita sadari kita menjadi malas untuk mencari uang. (ilustrasi) Ketika kita menganggur, ada teman yang menanyakan keadaan mu sekarang. Dia bertanya “kerja di mana lu sekarang, keliatannya kurang duit amat lo!” lalu kamu menjawab “mau kerja dimana kek, yang penting w bahagia sekarang! ingat bro, kebahagiaan tidak bisa di beli dengan uang!”. Pasti kita sering menemukan orang seperti itu. Itu lah pola pikir yang salah di dunia ini yang mungkin sudah di otak atik oleh penganut satanisme.

Akan tetapi, dengan kalimat “kebahagiaan memang tak bisa dibeli dengan uang, akan tetapi uang bisa menjadi jalan untuk mendapakan kebahagiaan”, dengan kalimat tersebut bisa memancing kemauan kita untuk mencari uang dengan giat. Bagi orang kebanyakan, kebahagiaan adalah punya uang yang banyak. Karena dengan uang tersebut, kita bisa membeli barang yang kita ingin kan, pergi ke tempat yang di inginkan, dll. Sangat bahagia bukan?

Maka, saring apa yang kamu dengar dan jangan langsung kamu percaya pada seseorang. Meskipun orang itu seorang motivator terkenal, seorang presiden, dll.

Itu semua bergantung pada kalian, ingin hidupnya bahagia tetapi tanpa mempunyai kekayaan, atau ingin hidupnya bahagia dan bahagia pula keuangannya?
Dengan bahagia keuangannya, kita bisa membahagiakan orang lain juga, contohnya: memberi makan anak yatim, memberi amal kepada orang tak mampu, dll. Bahagia dunia, akhirat pula!

Mana pilihan anda?
Wassalamu’alaikum, rizal (penulis)

Klik disini untuk membaca tentang bagaimana cara alam bawah sadar terprogram, yang mungkin berkaitan dengan artikel ini.

Cara Alam Bawah Sadar Terprogram (Menurut Pengalaman)

alam bawah sadar

Pada artikel kali ini saya aka bercerita mengenai pengalaman unik mengenai alam bawah sadar. Sebelum ita langsung ke pengalaman, lebih afdol kita membaca definisi mengenai “Apa Itu Alam Bawah Sadar”.

Tahukah Anda bahwa sesungguhnya di bagian otak kanan Anda terdapat apa yang disebut inner mind (pikiran paling dalam), subconscious mind (pikiran alam bawah sadar), dan  super conscious mind (super sadar). Bahkan ada juga yang menyebutnya sebagai “roh” (spirit) manusia.

Dan tahukah Anda bahwa ternyata alam bawah sadar tidak pernah istirahat atau berhenti bekerja dalam kondisi apa pun. Pikiran bawah sadar tidak dapat dipengaruhi oleh pengaruh narkoba, alkohol, atau kondisi apa pun. Bahkan dalam keadaan koma sekalipun, alam bawah sadar tetap bekerja. Otak kiri atau pikiran objektif akan istirahat ketika seseorang tidur karena otak kiri bekerja melalui panca indra. Namun otak bawah sadar (bagian kanan) memiliki kemampuan yang sering disebut kemampuan “indra keenam”. Dengan kata lain, setiap manusia telah memiliki indra keenam sejak lahir. Hanya saja, sebagian besar manusia tidak tahu bagaimana cara mengasah dan menggunakannya untuk kesuksesan hidupnya!

Langsung saja, penglaman saya dimulai ketika duduk di bangku SMA kelas 2. Saya sudah menjadi pecandu rokok kala itu bersama sahabat. Nongkrong, kami merokok. Jalan-jalan, kami merokok dan hampir segala aktivitas bersama teman kami selalu merokok. Anehnya kalau saya sudah pegang rokok, cara saya merokok itu tidak ada jeda (habis 1 batang, bakar lagi rokok yang lain. Habis lagi, bakar lagi. dst.). Dan anehnya pula, saya kalau merokok durasinya sangat cepat (misalnya setelah saya hisap rokok yang saya pegang, lalu beberapa detik kemudian saya hisap lagi rokoknya, beberapa detik lagi saya hisap lagi, dst.) Sampai ketika ada teman yang bertanya pada saya “Zal, lu kok ngerokonya cepet banget?” Ada teman lain yang menambahkan “iya, udah gitu ngisepnya ga ada jeda lagi!”. Beberapa pertanyaan teman-teman hanya kujawab dengan tawa kecil.

Saya baru menyadari mengapa cara saya merokok seperti itu hanya sekitar 1 minggu artikel ini ditulis. Ternyata yang membuat saya merokok seperti itu adalah bawaan dari bapak saya. Jadi saya sama bapak begitu dekat dan akrab. Mulai kecil hingga sekarang, kami masih sering bersenda gurau. Akan tetapi ketika saya bercakap-cakap dengan bpak, saya tidak memperhatikan dan bahkan tidak sadar bahwa bapak saya merokok begitu cepat dan tidak ada jeda.

Setelah 2 tahun saya merokok, saya baru sadar bahwa alam bawah sadar kita memang canggih. Padahal saya tidak memperhatikan cara bapak saya merokok, tetapi secara tidak sadar cara saya merokok sama seperti dia. Dan setelah saya menanyakan ke teman yang lebih paham mengenai alam bawah sadar ini, dia membenarkan bahwa alam bawah sadar saya telah meng-copy tingkah laku yang bapak saya lakukan (bukan copy an internal (dari gen), tapi dari tingkah laku lingkungan (eksternal)).

Baru dengan rokok kita sudah bisa meniru, apalagi dengan musik yang kita dengar, film yang kita lihat, dan lain-lain.

Wassalamu’alaikum, rizal (penulis)

Artikel terkait:
Analisis Lagu Bondan – Siapa
Ciri-ciri Film Yang Mengandung Unsur Satanisme dan Contohnya

Manfaat Positif Dari Rokok

Cigarette

Kali ini, saya akan memberitahu apa manfaat positif dari rokok daripada segudang manfaat negatifnya. Langsung saja lihat di bawah…

Inilah manfaat positif dari rokok versi tadnong:

1. Memberi Inspirasi

Memang rokok itu memiliki seribu rahasia. Jika sedang berimajinasi, sedang mengobrol atau sedang mengkhayal, dengan rokok khayalan kita menjadi lebih cool dan lebih terkesan imajinatif. Dengan rokok, kita bisa berkhayal dengan lebih kreatif (pengalaman sendiri, mungkin berbeda dengan pengalaman Anda). Admin pun ketika menulis artikel ini sambil merokok 😀

2. Memperlancar BAB

Ya benar. Bagi para perokok, pasti lebih nkmat BAB dengan membawa beberapa batang rokok. Dan anehnya, ketika kita hisap rokok, kotoran dengan otomatis keluar dengan mudahnya tanpa perlu kita paksa 😀 (pasti kebanyakan perokok ‘profesional’ setuju)

3. Teman Setia di Saat Seisi Dunia Menjauh

Memang rokok itu bisa menjadi teman setia. Contohnya ketika sedang BAB. Ketika kita buang air besar, lebih nikmat sambil menghisap rokok. Tapi apakah ada teman yang mau mengantarkan kita ke WC ketika BAB? ga ada kan. Yaaa, itu lah teman setia 😀

4. Menambah Wibawa

Terlihat lebih keren saat ketika nongkrong kita membawa rokok, terlihat lebih cool ketika mengendarai mobil sambil menghisap rokok.

5. Menambah Rasa Percaya Diri

Ketika kita sedang mengikuti acara hajatan atau acara-acara lain dan dalam acara itu kita hanya bisa terdiam karena orang-orang disana sedang asyik mengobrol atau menggosip, pasti dalam kesendirian itu lebih asyik ditemani rokok + internet + kopi. Atau ketika band kita mengikuti acara-acara konser, naik ke atas panggung rasanya lebih percaya diri sambil membawa rokok.

6. Menambah Keakraban

Pasti banyak yang heran, kenapa dengan rokok kita bisa menambah keakraban dengan teman? Jangan kan dengan teman, dengan orang asing pun kita bisa lebih akrab dengan rokok. Kalau boleh, saya akan bercerita mengenai pengalaman bolos saya…

Hari senin, saya bolos sekolah sendirian karena terlambat. Ketika sedang bolos, saya menemukan warung kopi di pinggir jalan, saat itu sekitar pukul 08.00. saya pesan kopi plus rokok 2 batang. Ketika rokok dan kopinya hampir habis, ada orang asing yang ngga saya kenal memesan kopi plus rokoknya 1 bungkus. Nah, kesempatan saya untuk mendapatkan beberapa batang rokok lagi (pikir licik saya) 😀 . Lalu Saya membuka percakapan…

Admin (A) : Mas, kok ngga sekolah?
Orang Asing (OA) : Oh engga, udah lulus dek. Kamu ga sekolah?
A: Ia mas kesiangan nih. Udah di jalan macet “bla..bla…bla…”..

setelah beberapa menit dan kami mulai akrab, dia mulai menawarkan rokoknya. Dia berkata:

OA : nih mas, sambung lagi rokok nya. (sambil tersenyum)

Tanpa pikir panjang, rokok yang dia tawarkan langsung di embat 😀 .

Dan juga ketika nongkrong di warung kopi, lebih asyik dan lazimnya kita menawarkan rokok.

7. Sebagai Makanan Penutup

Di saat orang lain memakan makanan penutupnya buah-buahan, bagi para perokok makanan penutup yang nikmat adalah rokok.

===============================================================

Wasssalamualaikum…

Guru Bukanlah Dewa, Mereka Juga Manusia Biasa II

54596_399905166763654_1920810115_o

Ini adalah coretan saya dan mungkin menjadi alasan mengapa saya menjadi liar. Di lingkungan rumah, saya di support oleh kedua orang tua saya. Apalagi bapak saya. Beliau yang menjadi panutan saya dan paling berpengaruh pada pola pikir saya. Tak heran saya mengagumi beliau.

Saya menjadi brutal mungkin karena faktor lingkungan, faktor keluarga, dan lain-lain. Akan tetapi yang menurut saya paling berpengaruh bagi saya adalah SEKOLAH. Sekolah di desa-desa tempat kami berada melakukan murid dengan sewenang-wenang. Semua kisah ganjil ini terjadi pada sekolah saya yang ke-2 di SMA ini. Saya kelas 10 di SMA N 1 Waled dan kelas 11 di SMAN Babakan, Cirebon – Jawa Barat. Nah, di SMAN babakan itu saya mendapatkan beberapa keganjilan. Mulai dari peraturan yang tidak logis, guru-guru melakukan murid nakal dengan sewenang-wenangnya dengan alasan mendidik murid yang sejatinya kearah yang lebih baik, dan lain-lain.

Di tempat ini saya menemukan keganjilan yang bisa di bilang sangat kontroversial dimana guru tidak merasa mempunyai kewajiban untuk mendidik murid.Saya perah mendengar pidato seorang kepala sekolah yang isinya seperti ini “murid lah yang membutuhkan guru! jadi murid lah yang mencari guru”.

Loh bukannya murid yang punya hak untuk menuntut ilmu dan guru mempunyai kewajiban untuk mengajar muridnya?. Dengan isi pidato tersebut, banyak pemakan gaji buta (guru sekolah ini) yang memanfaatkan kepolosan muridnya. Sang pemakan gaji buta menjadi jarang masuk kelas, apalagi kalau jam terakhir sebelum istirahat. Mereka seakan-akan lupa akan kewajibannya.

Dan anehnya kalau ada KM yang memanggil guru itu, seolah-olah guru itu merasa dibutuhkan..

Ada salah satu teman saya yang pindahan dari SMAN 2 Surakarta. Dia bilang kepada saya “sekolah di sini aneh! kalau di Solo itu guru paling lambat masuk 5 menit. Kalau lebih dari itu, dia meminta maaf”. Jadi menurut penuturan teman saya itu, kalau di kota (ngga semua kota) guru-gurunya merasa mempunyai kewajiban untuk mengajar. Katanya disana gurunya disiplin, dan selalu berangkat ke sekolah.

Kalau di desa (rata-rata) guru dengan sewenang-wenang, “mau berangkat mau tidak, toh bukan saya yang butuh murid”. Jadi seperti itulah gambaran pola pikir mereka.

Ini bukan bualan belaka. Mungkin bagi murid baik-baik tidak terlalu bepengaruh. Bagaimana dengan murid nakal? Apakah murid nakal selalu di diskriminasi seakan-akan tidak mempunyai hak untuk belajar?

Sadarlah wahai pemakan gaji buta!!! Kami bukanlah kerbau, kami juga mempunyai hak untuk pintar! Ajarilah kami seperti kalian mengajari anak kalian! Pahamilah karakter kami, dan didiklah kami dengan perlakuan yang baik dan terkesan lembut! Anda lembut, tentu kami juga akan lebih lembut!

Artikel terkait:

Guru Bukanlah Dewa, Mereka Juga Manusia Biasa I
Guru Bukanlah Dewa, Mereka Juga Manusia Biasa III